Dilema Penambang Timah Rakyat Kecil “TI Tungau” Sebagai Penopang Ekonomi, Pemerintah Daerah Apa Solusinya?

Bangka Selatan500 Dilihat
banner 468x60

Bangka Selatan, gashnews.com – Akhir – akhir ini teriakan masyarakat kecil Bangka Belitung (Babel) sering kali terdengar di berbagai Medsos bahkan di kehidupan nyata. Akibat sepi nya para pembeli timah dan rendahnya harga jual seakan pertanda Bangka Belitung sedang tidak baik-baik saja.

Perekonomian Babel pada saat murahnya harga timah dan sempitnya lapangan kerja sehingga membuat masyarakat berinisiatif melakukan aktivitas pertambangan rakyat bersekala kecil yang disebut “TI Tungau”.

banner 336x280

Meskipun si mutiara hitam itu kian hari kian sulit di dapatkan, Hampir dari sebagian masyarakat Babel menggantungkan hidup nya dengan berprofesi sebagai penambang Timah. Mulai dari yang berskala kecil maupun besar.

Hal tersebut jelas menjadi perhatian serius bahkan peran pemerintah dan APH (Aparat penegak hukum) seakan diuji.

Pantauan awak media di Lepar Pongok, kabupaten Bangka Selatan (Basel), kepulauan Bangka Belitung (Babel), Masih banyak masyarakat kecil yang mengais rezeki dan menggantungkan hidup mereka dengan bertambang. Minggu  7 April 2024

“Ya Bang kami Nungau buat mencukupi kehidupan dan keluarga kami sehari-hari. Timah Murah, harga bahan pokok semakin hari kian mahal,” ujar penambang tungau yang enggan di sebutkan namanya

“Sehari kami dapatlah sekitar 5 kg dan tidak tentu bang, kadang mesin rusak kami jelas mengalami kerugian yang sakit menyakitkan apalagi spearpart/onderdil di Lepar sendiri harganya lumayan fantastis,” tambahnya

“Syukur-syukur kami masih bisa hidup dengan adanya alat pencari timah berjenis tungau ini,” keluhnya

“Kami berharap kepada pemerintah dan aparat penegak hukum agar memaklumi kegiatan kami ini dalam mencari rezeki hang halal dan semoga pemerintah dapat memberikan solusi yang tepat kepada kami ini sebagai rakyat kecil,” Harapnya

Sementara itu menanggapi isu adanya aktivitas pertambangan di hutan bakau desa kumbung, awak media konfirmasi langsung kepada (DS) salah satu tokoh masyarakat setempat dirinya mengatakan” Saat ini tidak ada aktivitas pertambangan di bakau desa kami kumbung. Kalau yang nambang banyak namun saat ini tidak ada yang menggarap hutan Bakau,” Terangnya kepada Tim Jokers

Tak sampai disitu saja guna perimbangan berita awak media juga menggali informasi tersebut kepada IPDA Ali Akbar selaku Kapolsek Lepar pongok. Ia mengatakan” Saat ini saya tegaskan tidak ada yang beraktivitas di wilayah hutan bakau dan hal ini sudah lama sekali saya himbau keras kepada masyarakat sejak awal saya menjabat sebagai Kapolsek Lepar.

“Kemudian Pada hari kamis tanggal 21 September 2023 lalu, telah dilaksanakan pemasangan spanduk himbauan dan edukasi untuk umum tentang larangan dan sanksi hukum merusak kawasan mangrove, oleh Bripka Fiski bhabinkamtibmas desa kumbung bersama sekdes kumbung beserta perangkat desa kumbung di kawasan mangrove yang sering mendapat gangguan berupa aktifitas tambang ilegal oleh oknum masyarakat. Sebagai upaya pencegahan kerusakan meluasnya ekosistim mangrove secara massif,” Tegas IPDA Ali Akbar

“Sementara Dalam ranah pelaksanaan tugas  harkamtibmas, di titik ini artinya saya selaku kapolsek memegang prinsip keseimbangan,” Pungkasnya

Kesimpulan yang menjadi perhatian kita, Apa solusinya peran dari pemerintah untuk mengatasi problem seputaran tambang rakyat seperti ini?

seandainya kegiatan Penambangan skala kecil ini di hentikan total, apakah harus dilakukan penegakan hukum secara penuh terhadap masyarakat pelaku tambang atau legalisasi sebagai ruang akomodir ? Supaya terdapat singkronisasi pemahaman seluruh stakeholder

Polisi bisa saja berposisi gakkum, tapi di sisi lain kongkritnya penopang ekonomi  masyarakat tidak atau belum di temukan

Sementara itu Keamanan alam lingkungan dan alam mutlak harus terpelihara dan terjaga dgn baik guna mencegah kerusakan secara sporadis akibat penambangan tanpa pola.

Dalam ranah harkamtibmas, apakah memegang prinsip keseimbangan dan harus menunggu solusi itu ?

 

(Sy Tim Jokers)

banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *