Kalau Masih Manusia Waspada Dengan Penyakit Ini

Bangka Selatan192 Dilihat
banner 468x60

Bangka Selatan, gashnews.com – Dinas Kesehatan Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DKPPKB) Kabupaten Bangka Selatan (Basel) memaparkan angka penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) dan Demam Dengue (DD) terjadi peningkatan di sejumlah Puskesmas yang ada di Basel Senin, 03/06)2024

Hal ini disampaikan oleh Kepala DKPPKB Basel dr. Agus Pranawa pada Jum’at (31/05) lalu saat selesai kegiatan bersih – bersih di Kelurahan Ketapang.

banner 336x280

” Dari data yang berhasil kita terima dari beberapa pukesmas di Basel, terdapat 156 pasien yang telah mengalami penyakit DBD dan 79 terpapar DD periode Januari hingga April 2024,” ucapnya.

Untuk DBD terdapat 77 kasus yang tersebar di Pukesmas Toboali 44 Kasus, Pukesmas Rias 5 kasus, Pukesmas Airgegas 5 kasus, Pukesmas Payung 1 kasus, Pukesmas Simpang Rimba 4, Pukesmas Tukak Sadai 18 Kasus.

Sedangkan untuk penyakit DD terdapat 79 pasien yang tersebar di Pukesmas Toboali 48 kasus, Pukesmas Tiram 16 kasus, Pukesmas Payung 6 kasus, Pukesmas Airgegas 4 kasus, Pukesmas Rias 2 kasus, Pukesmas Batu Betumpang 1 kasus, Pukesmas Simpang Rimba 1 kasus dan Pukesmas Tanjunglabu 1 kasus.

“Dari data tersebut terdapat 156 pasien yang terpapar DBD dan DD yang dirawat di Puskesmas Basel,” sebutnya.

Diterangkannya, untuk penyakit DBD mempunyai ciri demam tinggi mendadak, timbul gejala lain seperti nyeri kepala, nyeri dibagian belakang bola mata, terkadang juga nyeri perut, ada tanda ruam atau bintik merah di kulit, demam yang tidak disertai dengan batuk atau sakit di tenggorokan, serta trombosit dan leukosit turun.

Untuk DD biasanya demam tinggi, timbul gejala lain seperti sakit kepala, nyeri otot dan sendi, kadar trombosit dalam darahmya menurun, panas akan turun pada hari ketiga atau keempat, serta tingkat penyembuhannya lebih baik.

“Biasanya juga terjadi peningkatan hematokrit naik 20 % dari jumlah normal, pendarahan pada jaringan lunak seperti hidung, mulut dan gusi, serta terjadi perembesan plasma,” terangnya

“Kendati sama gigitan nyamuknya, tetapi antara DBD dan DD tentunya mempunyai ciri – ciri yang beda apabila terpapar,” tambahnya.

Menurutnya, saat ini masyarakat jangan hanya mengandalkan fogging ataupun pengasapan yang di lakukan pihak Pukesmas, karena alat tersebut untuk membunuh nyamuk dewasa saja tetapi tidak bisa mematikan jentik nyamuk yang menggenang di dalam air.

Namun, menghindari penularannya bisa menjaga kebersihan lingkungan rumah maupun di luar rumah atau melakukan gerakan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) serta Menguras, Menutup dan Mengubur (3M) plus.

“Tetapi yang paling idealnya masyarakat harus bisa menerapkan 3M plus, sebab nyamuk tersebut agak sedikit unik, suka berpopulasi di tempat genangan air yang jernih sekitar lingkungan kita dan juga pada saat tidur, masyarakat juga menggunakan kelambu serta obat nyamuk agar terhindar dari gigitan nyamuk Aedes Aegypti,” pungkasnya.

(Jokers Basel)

banner 336x280

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *